parpol

parpol

garansi

Menang Pemilu Tidak Harus Mahal...Kuncinya: Kenali diri, kenali lawan maka kemenangan sudah pasti di tangan,..Kenali medan pertempuran,kenali iklim maka kemenangan jadi sempurna...Garansi:Menang Bayar, kalah Tidak Usah Bayar....

Rabu, 06 April 2011

Langkah Pertama Memenangkan Pilkada

Langkah 1

PEMETAAN POLITIK SEBUAH KEHARUSAN

Kenali Diri Sendiri, Kenali Lawan; Maka Kemenangan Sudah Pasti Ada di Tangan!   
Kenali Medan Pertempuran, Kenali Iklim;  Maka Kemenangan Akan Sempurna!
(Sun Tzu)

Arti Penting Pemetaan Politik
Berasumsi adalah problem klasik yang menghinggapi banyak kandidat Pilkada di Indonesia. Kandidat berasumsi masyarakat sudah sekian persen mendukungnya. Kandidat berasumsi masyarakat di wilayah A sudah total mendukungnya karena tokoh-tokoh masyarakatnya sudah menyampaikan dukunganya. Dan segudang asumsi lainnya yang membuat hati kandidat membumbung tinggi dan tertutup terhadap kritik. Oleh karenanya, mereka berbicara dan bertindak tidak lagi berdasarkan data yang valid yang bisa dibuktikan. Padahal bertindak berdasarkan asumsi adalah sebuah awal kekalahan yang sangat fatal. Dan awal kekalahan ini akan berefek domino pada kekalahan-kelalahan berikutnya hingga H pencoblosan dilaksanakan.


Pada akhir tahun 2008 kami berkesempatan melakukan pendampingan pemenangan Pilkada di salah satu kabupaten di Kalimantan Selatan. Dalam sebuah kesempatan kami berdiskusi dengan istri dari kandidat yang menjadi kilen kami. Kami berdiskusi tentang berbagai program dan kegiatan yang telah ia lakukan untuk membantu suaminya memenangkan Pilkada. Dengan semangat Ia menceritakan berbagai kegiatan yang telah ia lakukan, salah satunya yang menurutnya luar biasa adalah ia telah membagi-bagikan kerudung kepada ibu-ibu majelis taklim di desa-desa. Dengan aksinya tersebut istri kandidat ini merasa yakin bila ibu-ibu akan memilih suaminya pada Pilkada nanti. Lalu kami bertanya kepadanya bagaimana bila istri dari kandidat pesaing juga melakukan hal yang sama dan bahkan memberikan kerudung atau barang lainnya yang jumlahnya lebih banyak. Apakah ibu-ibu di desa akan tetap memilih suaminya atau justru akan memilih kandidat pesaing?

Sebagian kalangan dan pengamat percaya sekali bahwa ”aksi tebar sembako” adalah segalanya dalam Pilkada. Tapi seseungguhnya persoalan di lapangan tidak lah sesederhana itu. Karena bila semua kandidat melakukan aksi tebar sembako yang sama lalu siapa yang akan dipilih oleh masyarakat?. Apakah masyarakat akan memilih kandidat yang memberikan barang paling banyak, atau kandidat yang  memberikan sembako paling awal, atau kandidat yang memberikan sembako paling akhir?. Atau malah sebaliknya, justru karena seorang kandidat menyebarkan sembako, masyarakat menjadi tidak simpati terhadapnya. Hal-hal semacam ini lah yang menjadi persoalan di lapangan dan wajib diketahui oleh kandidat yang ingin memenangkan Pilkada dengan efektif dan efisien. Sebab setiap masyarakat memiliki kecenderungan sikap yang berbeda-beda terhadap suatu program atau aksi yang dilakukan oleh kandidat. Demikian juga dengan aksi tebar sembako, kandidat harus berhati-hati dengan aksi ini karena selain belum tentu bisa mempengaruhi perilaku pemilih, tindakan semacam ini juga hanya menguras kantong kandidat. Dan tentunya tidak mendidik bagi proses demokrasi di Indonesia.  

Memenangkan Pilkada, kata kuncinya adalah strategi pemenangan yang diterapkan oleh kandidat. Strategi ini lah yang sesungguhnya menentukan seorang kandidat menang atau kalah dalam sebuah Pilkada. Strategi yang dimaksud disini adalah bagaimana cara atau jurus seorang kandidat dalam mengalahkan lawan-lawannya. Kandidat bisa menggunakan jurus David Carradine dalam film Kung Fu: The Legend Continues yang mengalahkan lawan-lawannya dengan jurus yang efektif dan memanfaatkan tenaga lawan. Atau kandidat memilih gaya Rambo yang memborbardir musuhnya dengan segala amunisi tanpa ampun sedikit pun. Jurus Kung Fu David Caradine adalah sebuah ilustrasi yang indah bagaimana ia mengalahkan lawan-lawannya dengan satu-dua gerakan yang efektif dan efisien tenaga. Sebaliknya, Rambo mengalahkan musuh-musuhnya dengan membombardirnya dengan semua kekuatan yang dia miliki, tanpa memberikan kesempatan lawannya untuk membalasnya. Untuk bisa menentukan jurus atau strategi mana yang tepat, kandidat paling tidak harus mengetahui kekuatan dan kelemahan diri sendiri serta lawan yang akan dihadapi. Dalam konteks politik, kandidat harus mengetahui peta politik secara akurat.  

Pemetaan politik bukanlah penggalian informasi atau isu-isu secara serampangan. Pemetaan politik juga bukan pengumpulan informasi yang dilakukan oleh tim sukses atau pendukung. Pengalaman di berbagai Pilkada, banyak kandidat menentukan strategi dan program berdasarkan informasi yang tidak jelas asal usulnya dan metode penggaliannya. Misalnya, isu tentang kelompok masyarkat tertentu mendukung atau tidak mendukung kandidat A, masyarakat membutuhkan program atau barang  A dan lain sebagainya. Syukur bila informasi itu benar adanya, tetapi bila informasi itu salah, kandidat bisa masuk ”jurang”.  Selain akan terkuras energinya,  kandidat bisa melakukan  berbagai hal yang kontra produktif. Kami sering sekali mendampingi kandidat bertemu dengan orang-orang dekat kandidat, tim sukses, dan pendukung dimana mereka selalu memberikan informasi yang serba manis kepada kandidat. Mereka selalu memberikan laporan yang sifatnya pujian dan hanya untuk melambungkan hati kandidat atau hanya untuk menunjukan mereka sudah bekerja. Sialnya, banyak kandidat yang menerima informasi tersebut bulat-bulat, dan cenderung lebih senang dengan informasi sampah semacam itu. Saran atau informasi yang sifat jujur atau tidak enak didengar ditelinga kandidat dibuang jauh-jauh. Pada akhirnya, hasil Pilkada menjadi bukti dari segala ucapan mereka.

Peta politik adalah seperangkat informasi yang valid yang menggambarkan secara jelas menyangkut kandidat sendiri, pesaing, masyarakat (pemilih), media komunikasi, dan berbagai isu strategis. Peta politik ini sangat penting dimiliki oleh setiap kandidat. Peta politik ini akan menuntun kandidat untuk menentukan jalan yang paling efektif dan efsien untuk mencapai tujuan. Ibarat seseorang yang akan menuju suatu tempat, bila ia membawa peta kandidat tidak akan tersesat di jalan dan bahkan bisa menentukan jalan mana dan kendaraan apa yang akan ia gunakan untuk mencapai tujuan secara cepat dan efisien. Dengan peta politik ini kandidat juga akan mengetahui berbagai kelemahan dan kekuatan diri sendiri dan pesaingnya. Dengan memiliki peta politik ini kandidat tidak akan terkecoh atau terpancing dengan berbagai informasi atau isu yang menyesatkan. Kandidat tetap bisa fokus dengan target dan sasaran yang harus ditempuh dan mengabaikan hal-hal yang tidak terlalu penting.

Kepada kandidat kami sering menyitir pemikiran ahli filsafat perang Sun Tzu untuk menggambarkan pentingnya pemetaan politik. Sun Tzu mengatakan, ”Kenali diri sendiri, kenali lawan; maka kemenangan sudah pasti ada di tangan. Kenali medan pertempuran, kenali iklim;  maka kemenangan akan sempurna”. Dengan kata lain, Sun Tzu mengatakan bahwa sebelum berangkat ke medan perang, langkah awal yang sangat penting yang harus dilakukan adalah melakukan pemetaan. Pemetaan yang menyangkut data-data tentang kekuatan dan kelemahan diri sendiri, lawan, medan pertempuran dan iklim yang bisa mempengaruhi jalannya pertempuran. Bila kita sudah mengenali kekuatan diri sendiri dan lawan, kita dah separuh jalan memenangkan peperangan. Dan apabila ditambah mengetahui medan pertempuran dan iklimnya, kita akan memenangkan pertempuran dengan sempurna. Berdasarkan filosofi Sun Tzu tersebut, kita bisa membuat empat pemetaan, yaitu;
1.Pemetaan diri sendiri : kekuatan dan kelemahan diri sendiri
2. Pemetaan lawan: kekuatan dan kelemahan lawan
3. Pemetaan medan pertempuran: seluk beluk masyarakat (pemilih)
4. Pemetaan iklim: isu-isu yang sedang berkembang
Pemetaan Diri Sendiri
Pemetaan diri sendiri adalah pemetaan berbagai hal yang menyangkut diri pribadi kandidat. Disini seorang kandidat dituntut untuk mengerti benar apa kelebihan dan apa kekurangan dari dirinya. Seberapa besar tingkat popularitas dirinya dan pesaing-pesaingnya. Di daerah mana (desa, kecamatan, kabupaten) dirinya mendapat dukungan dan seberapa besar dukungannya. Kelebihan apa saja yang dia miliki dan tidak milikinya, misalnya modal politik, modal sosial, modal ekonomi dan lain sebagainya. Dengan memahami kekurangan atau kelemahan dirinya, kandidat tentunya berusaha untuk menutupinya. Dan dengan memahami kelebihan atau kekuatanya, kandidat tahu betul apa yang harus ia ”jual” kepada masyarakat atau pemilih.
Tabel 1. Wilayah Pemetaan ala Zun Tsu


Mengenal Diri Sendiri



Mengenal Lawan



Mengenal Medan
Pertempuran



Mengenal Iklim



Pemetaan Lawan/Pesaing
Pemetaan Lawan adalah berbagai informasi tentang kekuatan dan kelemahan lawan-lawan. Dalam konteks Pilkada, kandidat dituntut untuk melakukan pemetaan terhadap siapa-siapa yang bakal menjadi rivalnya. Pemetaan semacam ini idealnya dilakukan jauh-jauh hari sebelum Pilkada dan dilakukan beberapa kali menjelang Pilkada. Pemetaaan tentang diri lawan ini tidak hanya menyangkut siapa-siapa yang bakal menjadi pesaing tetapi juga menyangkut kelibahan dan kelemahan masing-masing. Misalnya, data tentang siapa dan dimana basis dukungan dari masing-masing pesaing. Dengan begitu, kandidat bisa menentukan langkah-langkah yang diperlukan, misalnya menentukan siapa yang kemungkinan bisa diajak berkoalisi dan siapa rival yang paling berat. Di daerah mana kandidat harus berkonsentrasi penuh dan mengambil suara di basis pesaing.
Pemetaan Medan Pertempuran
Dengan mengenali medan pertempuran, kita bisa menentukan langkah-langkah strategis apa yang perlu diambil. Misalnya, menentukan jenis pasukan yang dibutuhkan, formasi gerakan pasukan hingga jenis senjata yang dibutuhkan. Dalam konteks Pilkada, medan pertempuran diartikan sebagai kondisi kontemporer sosial politik masyarakat di wilayah Pilkada. Disini kandidat harus memahami betul karakteristik perilaku pemilih. Misalnya pemahaman tentang kecenderungan pemilih terhadap money politik, loyalitas terhadap partai, sentimen kesukuan dan lain sebagainya. Secara umum, peta sosial politik masyarakat yang harus dipahami oleh kandidat ada tiga yaitu:
a. Peta jaringan sosial
b. Peta perilaku pemilih
c. Peta media komunikasi

Peta jaringan sosial menyangkut keberadaan organisasi sosial, keagamaan, kepemudaan, kekerabatan dan birokrasi yang berpengaruh di wilayah tersebut. Pemetaan jaringan ini sangat bermanfaat bagi kandidat untuk membangun mesin mobilisasi yang efektif. Dengan mengetahui peta jaringan sosial yang berpengaruh, kandidat bisa menentukan ikatan atau organisasi sosial apa yang bisa dijadikan mesin mobilisasi suara. Organisasi sosial berpengaruh disini bisa diartikan sebagai organisasi yang memiliki jumlah anggota yang besar atau luas. Artinya bila pemilih di wilayah tersebut 50%nya adalah anggota dari suatu organisasi sosial maka orang yang bisa menguasi organisasi tersebut maka sudah bisa dikatakan diatas kertas akan memenangkan Pilkada. Sebagai contoh, di suatu kabupaten, seorang kandidat tidak bisa mengabaikan keberadaan organisasi kepemudaan tertentu karena organisasi ini memiliki jariangan dan anggota yang luas di wilayah tersebut. Siapa yang mampu mengusai organisasi ini, dia lah yang akan memenangkan Pilkada. Organisasi sosial yang berpengaruh juga bisa diartikan sebagai organisasi yanb bisa menjadi rujukan bagi pemilih di wilayah itu. Di wilayah Kalimantan Selatan, misalnya, setiap kandidat Pilkada selalu berebut untuk mendapatkan semacam ”restu” atau citra kedekatan dengan tokoh ulama lokal tertentu untuk memenangkan Pilkada.

Peta perilaku pemilih adalah menyangkut bagaimana perilaku, sikap dan pendapat masyarakat di wilayah ini. Dengan pemetaan perilaku politik pemilih, kandidat juga bisa mengetahui secara detail bagaimana perilaku politik masyarakat, termasuk didalamnya pendapat masyarakat tentang diri kandidat dan pesaing-pesaingnya. Peta perilaku pemilih ini akan mengungkap perbedaan perilaku pemilih berdasarkan wilayah, segmen sosial, tingkat pendidikan, tingkat ekonomi, afiliasi ormas, dan sebagainya. Misalnya, kandidat akan tahu persis bagaimana pendapat dan sikap kelompok petani, perempuan, pemuda, warga NU, kader Partai dan kelompok lain terhadap citra kandidat dan isu politik tertentu. Dengan peta perilaku pemilih ini kandidat bisa menentukan langkah-langkah strategis khusus berdasarkan wilayah dan segmen sosial tertentu. Satu hal penting lainnya dari pemetaan perilaku pemilih ini, kandidat jadi bisa mengetahui apa keinginan masyarakat terhadap citra kandidat. Misalnya, masyarakat menginginkan seorang walikota yang religius maka kandidat bisa melakukan pencitraan dirinya sesuai keinginan masyarakat.

Peta media komunikasi adalah menyangkut data-data media komunikasi apa yang paling efektif mempengaruhi masyarakat di wilayah tersebut. Media komunikasi yang dimaksud disini tentunya menyangkut semua jenis dan bentuk media komunikasi. Mulai dari media luar ruang (spanduk, baliho, poster dan sebaginya), souvenir, media cetak, radio, televisi, tatap muka (dari mulut ke mulut), hand phone, internet, multimedia, hingga media komunikasi tradisional (seperti wayang kulit dan jatilan dan lainya). Tentu di suatu wilayah tidak semua media komunikasi digunakan dan kandidat tidak perlu menggunakan semua media komunikasi yang ada.

Dengan adanya peta media komunikasi ini, kandidat menjadi bisa menentukan media komunikasi apa yang harus digunakan dan siapa yang menjadi sasarannya. Hal ini sangat penting karena setiap media memiliki karakteristik yang berbeda. Misalnya, karakteristik media out door seperti baliho, spanduk dan poster memiliki kelebihan dalam mempengaruhi kognisi pemilih atau meningkatkan popularitas (tingkat popularitas) tapi lemah dalam mempengaruhi afeksi dan konasi (tingkat elektabilitas). Dan kesalahan menentukan media komunikasi juga bisa berakibat fatal. Kasus ini terjadi di sebuah kabupaten di propinsi Sulawesi Barat, dimana salah satu kandidatnya adalah anak seorang bupati yang sudah dua periode menjabat. Karena anak bupati, wajar bila sebagian besar masyarakat di kabupaten ini sudah mengenal kandidat ini. Persoalannya, walaupun tingkat popularitas (pengenalan) masyarakat terhadap kandidat ini tinggi, tingkat elektabilitas (keterpilihan) kandidat ini masih rendah. Padahal jauh-jauh hari menjelang pilkada, kandidat ini sudah membanjiri hampir setiap sudut jalan dengan poster dan spanduknya. Satu bulan menjelang Pilkada, survei dilakukan untuk melihat perkembangan tingkat elektabilitasnya. Hasil survei menunjukan bahwa sebagian besar masyarakat memang sudah mengenal namanya dengan baik tapi mereka tidak punya alasan mengapa harus memilihnya.

Pemetaan Iklim
Faktor iklim harus diperhatikan karena faktor ini juga akan menentukan menang dan kalahnya sebuah pertempuran. Kesalahan membaca iklim tentunya bisa berdampak fatal. Pasukan yang tidak dipersiapkan menghadapi pertempuran di musim salju, misalnya, tentu akan kocar-kacir bila harus bertempur juga menghadapi rasa dingin. Iklim adalah suatu kekuatan alam yang harus disiasati dan bila mungkin memanfaatkannya menjadi kekuatan kita sendiri, demikian kata Sun Tzu.

Dalam konteks pilkada, iklim tentunya bukan berarti kondisi cuaca di daerah tersebut. Iklim lebih diartikan sebagai isu, wacana, atau tren yang sedang berkembang di masyarakat. Isu politik yang sedang berkembang biasanya berbeda antara wilayah satu dengan wilayah lainnya. Misalnya, isu politik yang berkembang di wilayah kalimantan selatan adalah persoalan pertambangan dan kehutanan. Sementara isu yang berkembang di wilayah jakarta adalah persoalan kemacetan lalu lintas, banjir, parkir dan polusi udara. Seorang kandidat harus bisa membaca dengan cermat isu politik apa yang sedang berkembang di wilayahnya. Dengan pembacaan isu politik yang cermat, kandidat bisa menentukan tema kampanyenya secara tepat pula. Seorang kandidat bupati di wilayah Jawa Tengah bisa memenangkan Pilkada dengan sebuah tema kampanye sederhana, ”kambingisasi”. Kandidat bupati ini paham betul bahwa isu yang berkembang di masyarakat wilayah ini adalah persoalan lapangan pekerjaan atau pengangguran. Dalam setiap kampanyenya kandidat bupati ini selalu menjajikan akan membuka kesempatan kerja dan mengentaskan kemiskinan melalui program bantuan kambing bergiliri untuk dikembangbiakan oleh penduduk. Sebaliknya pembacaan isu politik yang salah bisa mengakibatkan kandidat seperti ”orang asing” yang tidak paham wilayah tersebut.

Namun bukan berarti pula bahwa faktor iklim atau cuaca dalam arti sesungguhnya seperti hujan, banjir, mendung dan panas terik tidak perlu dipertimbangkan. Faktor cuaca kemungkinan besar juga bisa mempengaruhi kemenangan seorang kandidat Pilkada. Bayangkan saja apa yang terjadi bila pas hari H pilkada, tiba-tiba hujan turun deras dan terjadi banjir di sebagian besar wilayah tersebut. Kasus menarik terjadi pada saat kami membantu seorang kandidat pada pilkada salah satu kota di Sumetera Utara. Kurang lebih satu bulan sebelum Pilkada kami melakukan survei. Berdasarkan hasil survei tersebut, klien kami yang didukung oleh gabungan beberapa partai (PDIP, Golkar dll), meraih suara yang cukup signifikan dan kemungkinan besar akan memenangkan Pilkada. Sementara lawannya, yang didukung oleh PKS yang mendominasi suara di DPRD, hanya memperoleh suara yang kecil. Dalam acara presentasi hasil survei, sebuah pertanyaan cerdas muncul dari kandidat tersebut.
Kandidat : ” Apakah ada faktor yang bisa merubah kemenangan yang sudah ada didepan mata kami ini menjadi sebuah mimpi buruk..?”
Kami     : ”Ada. Yaitu kejadian-kejadian yang luar biasa yang bisa merubah perilaku pemilih, misalnya anda ditangkap oleh KPK, atau hujan deras turun seharian saat hari H pilkada..”.
Kandidat : ”Kalau faktor ditangkap KPK kami bisa paham, tapi faktor hujan kok bisa mempengaruhi hasil pilkada nanti?”, (tanya kandidat tersebut heran)
Kami kemudian menjelaskan kepada kandidat tersebut bahwa sebagian besar dari pendukungnya adalah konstituen dari partai Golkar, PDIP, PAN dan partai-partai kecil lainnya. Dan perilaku politik dari konstituen partai-partai tersebut tidaklah terlalu militan sehingga bila ada sedikit halangan saja mereka enggan datang ke TPS . Oleh sebab itu, bila pada hari H pencoblosan terjadi hujan deras dari pagi hingga sore, hampir bisa dipastikan bahwa mereka memilih tinggal di dalam rumah dari pada harus pergi ke TPS. Sementara pendukung dari kandidat pesaing adalah kader-kader PKS yang militan. Artinya walaupun terjadi hujan deras dan angin kecang sekali pun, mereka akan tetap datang ke TPS untuk memberikan suara untuk kandidat yang didukungnya. Singkat cerita, kandidat ini akhirnya membuat skenario untuk mengantisipasi berbagai kemungkinan yang terjadi. Salah satu yang menarik, tim suksesnya adalah orang-orang yang masih percaya dengan mistik dan menyewa pawang hujan untuk  mengusir hujan pergi jauh-jauh dari wilayah ini. Walaupun ahirnya tidak terjadi hujan, tapi tidak ada salahnya kita membawa payung. Kandidat ini pun akhirnya meraih kemenangan sesuai dengan yang diprekdisikan oleh hasil survei sebelumnya. 

Metode Pemetaan Politik
Pemetaan politik dilakukan dengan menggunakan metode ilmiah sehingga hasilnya valid, tidak bias dan dapat dipertanggungjawabkan. Ada beberapa metode penelitian sosial yang biasa digunakan untuk melakukan pemetaan politik, yaitu;
1.      Analisis SWOT
2.      Diskusi Fokus Group (Focus Group Disscusion),
3.      Diskusi mendalam (Indepth Interview)
4.      Survei.
Analisis SWOT adalah sebuah metode analisis yang digunakan untuk menganalisis kekuatan (strengh), kelemahan (weakness), kesempatan (oppourtunity) dan tindakan (treatment) yang harus dilakukan untuk meraih tujuan. Melalui analisis ini kandidat bisa mendapat gambaran tentang apa saja yang menjadi kekuatan atau kelebihanya dibanding dengan pesaing lainnya. Analisis ini juga memberikan gambaran tentang kelemahan yang ia hadapi dibanding dengan pesaing lainnya. Dengan informasi tersebut kandidat bisa melihat apakah masih ada celah atau kesempatan untuk meraih kesuksesan. Dan sebesar sejauh mana peluang yang ada untuk meraih kemenangan. Analisis SWOT ini adalah model analisis yang sederhana dan relatif tidak memerlukan tenaga atau biaya yang besar. Analisis ini bisa dilakukan oleh kandidat dengan melibatkan beberapa orang yang ia percaya. Sebaiknya kandidat jangan melibatkan terlalu banyak orang, cukup maksimal 5 orang yang dianggap memiliki kapasitas. Analisis SWOT ini sebaiknya dilakukan di ruang meeting kantor atau tempat yang nyaman, tidak terlalu ramai dan tersedia alat tulis kantor.

Analisis SWOT ini adalah metode pemetaan yang sangat minimal yang harus dilakukan oleh kandidat. Kelemahan dari metode analisis ini adalah metode ini banyak menggunakan asumsi sebagai data. Misalnya, sering kandidat membuat kesimpulan analisis SWOT yang berupa telah memiliki dukungan yang besar dari tokoh-tokoh masyarakat. Pertanyaanya, dari mana kandidat tahu jika bukan asumsi bahwa tokoh-tokoh masyarakat telah mendukungnya. Tidak ada verifikasi atas data yang mengatakan telah didukung oleh tokoh-tokoh masyarakat. Oleh sebab itu, kebanyakan analisis SWOT yang dilakukan kandidat hasilnya bias dan cenderung hanya untuk menguatkan jalan pikirannya sendiri.

Diskusi fokus group (FGD) adalah suatu metode penelitian yang bisa digunakan untuk menggali berbagai informasi tentang peta politik secara lebih mendalam melalui orang-orang dari segmen tertentu, misalnya petani, guru, nelayan, pengusaha, pemuda, wartawan, perempuan dan lain sebagainya. Mereka diundang dalam suatu tempat yang representatif dan netral, misalnya di hotel.  FGD bisa dibuat dalam beberapa kelas atau sesi pertemuan. Dalam satu kelas idealnya diikuti oleh 5 hingga 15 peserta. FGD ini tidak bisa dilakukan oleh kandidat atau tim sukses tetapi oleh peneliti yang independen agar informasi yang diungkapkan oleh peserta FGD tidak bias. FGD ini dipandu oleh seorang peneliti untuk membahas isu-isu yang telah dirancang sebelumnya untuk digali. Salah satu yang sering dibahas dalam FGD antara lain tentang figur kandidat yang paling diharapkan oleh masyarakat, program-program pembangunan, masalah-masalah sosial dan harapan dari masyarakat. Hasil FGD ini kemudian dirangkum dan disimpulkan oleh peneliti. Hasil FGD ini bisa menggambarkan secara umum peta politik di suatu wilayah. Bila analisis SWOT bisa menggabarkan peta politik secara detail dari kaca mata kandidat namun lemah dari sisi masyakat, hasil FGD justru kebalikannya. FGD lebih bisa secara lebih jelas menggambarkan peta politik dari kaca mata masyarakat namun lemah pada sisi kandidat atau elit.  

Wawancara mendalam (indept interview) adalah suatu metode penelitian yang bisa digunakan untuk menggali informasi tentang peta politik melalui wawancara dengan orang-orang tertentu yang dianggap kompeten atau mengerti terhadap isu dan persoalan tertentu secara luas dan mendalam. Cara kerja wawancara mendalam ini mirip apa yang dilakukan oleh seorang wartawan. Dalam hal ini peneliti yang ditunjuk oleh kandidat melakukan wawancara dengan beberapa pihak yang dianggap menguasai tentang isu atau permasalahan tertentu. Misalnya wawancara dengan wartawan lokal mengenai media komunikasi yang efektif digunakan oleh masyarakat, wawancara dengan akademisi kampus tentang problem sosial dan solusinya, dan wawancara dengan tokoh partai politik untuk menggali peta politik elit lokal. Hasil wawancara ini kemudian dibuat deskripsi tentang berbagai isu dan solusi yang harapkan. Dengan membaca hasil wawancara mendalam kandidat bisa mendapat gambaran yang luas dan mendalam tentang berbagai isu dan persoalan di daerah tersebut. Hasil wawancara ini juga bisa menjadi bahan-bahan bagi kandidat untuk menyusun visi dan misi. Kekurangan wawancara mendalam adalah metode ini tidak bisa melakukan hal-hal yang sifatnya pengukuran, seperti mengukur tingkat dukungan, tingkat popularitas, tingkat persetujuan dan ketidaksetujuan. 

Survei Pemetaaan Politik : Metode Yang Paling Tepat
Survei sering disebut juga dengan polling atau jajak pendapat. Survei adalah metode penelitian yang dilakukan dengan cara mewawancarai sejumlah orang yang ditujukan untuk menggam barkan secara umum. Dibanding metode pemetaan yang lainya, metode survei adalah metode yang paling tepat. Melalui metode survei, kita bisa menghimpun semua informasi yang dibutuhkan untuk memenangkan Pilkada. Oleh sebab itu, disini kami akan menguraikan metode survei secara lebih lengkap. 
Di masyarakat survei yang berhubungan dengan Pilkada memiliki banyak istilah seperti Survei Popularitas, 

Survei Pra-pilkada dan Survei Pemetaan Politik. Disini kami lebih merasa pas dengan istilah survei pemetaan politik karena dipandang lebih mewakili dari maksud dan tujuan survei. Istilah Survei popularitas dipandang hanya berusaha mengungkap tentang popularitas calon-calan yang bakal maju dalam Pilkada. Sedangkan istilah Survei Pra-pilkada lebih berkonotasi pada survei yang bertujuan untuk mengetahui sejauh mana persiapan pilkada dilaksanakan. Sedangkan Survei Pemetan Politik lebih mendalam lagi. Survei Pemetaan Politik akan mengungkapkan berbagai hal yang sangat penting yang sangat dibutuhkan oleh kandidat dan tim suksesnya.
Output
Output dari survei pemetaan politik adalah sebuah rekomendasi tentang bagaimana cara MEMPERTAHANKAN dan atau MEMPERBESAR tingkat kemungkinan seorang kandidat menang dalam PILKADA.
Fungsi/ Kegunaan
Sejauh ini pihak-pihak yang banyak melakukan survei pemetaan ini adalah partai politik dan kandidat Pilkada. Kegunaan survei pemetaan politik ini sangat banyak baik untuk kandidat maupun untuk partai politik.
Bagi Kandidat:
1.      Posisi Tawar
Hasil survei ini dapat dijadikan alat bukti ilmiah yang kuat bagi kandidat untuk menyakinkan partai politik, penyandang dana dan organisasi politik lainya yang akan mendukungnya.
2.      Memilih Pasangan Yang Paling Tepat
Hasil survei ini dapat digunakan untuk menentukan siapa orang yang paling tepat secara taktis dan strategis untuk dijadikan pendamping. Dengan hasil survei ini, kandidat bisa menganalisa beberapa orang yang memiliki potensi yang besar dan cocok untuk dijadikan pasangan dalam Pilkada.
3.      Efisien Dana Kampanye
Dengan melihat hasil survei ini, kandidat dapat menentukan skala prioritas kampanye sehingga dana yanga ada tidak dihabiskan untuk hal-hal yang tidak produktif
4.      Efektivitas Kampanye
Hasil survei ini juga dapat digunakan untuk menentukan berbagai bentuk kampanye mana yang paling efektif menarik pemilih.
Bagi Partai Politik:
1.      Menentukan Calon
Melalui hasil survei ini, partai politik dapat dengan mudah menentukan siapa tokoh yang paling berpotensi untuk memenangkan pilkada
2.      Mengetahui Peta Politik Lokal
Hasil survei ini juga akan memberikan gambaran yg komprehensif tentang peta politik lokal.
Survei Mengungkap Apa Saja
1. Kekuatan dan Kelemahan Diri sendiri
a. Mengetahui seberapa besar tingkat popularita dan elektabilitas kandidat di kabupaten, kota atau propinsi.
b. Mengetahui kelompok/segmen masyarakat (agama, klas sosial, suku, umur, jenis kelamin, pendidikan, afiliasi politik, kecamatan, desa dll.) mana yang mendukung dan tidak mendukung terhadap masing-masing kandidat.
c. Mengetahui bagaimana kelebihan (citra positif) dan kekurangan (citra negatif) dari masing-masing kandidat.
2. Kekuatan dan Kelemahan Lawan
a. Mengetahui variabel apa saja yang menjadi “modal” bagi kandidat lawan.
b. Mengetahui basis dukungan dari kandidat lawan, dilihat dari aspek agama, suku, umur, jenis kelamin, pendidikan, afiliasi politik, kecamatan, desa, klas sosial dll
c. Mengetahui kelebihan (citra positif) dan kekurangan (citra negatif) dari kandidat lawan.
3. Perilaku Pemilih
a. Mengetahui alasan seseorang memilih calon, dililihat dari aspek wilayah, agama, suku, umur, klas sosial, afiliasi politik, pendidikan dll
b. Mengetahui tingkat loyalitas dan sentimen pemilih terhadap partai dan organisasi sosial lainya.
c. Menggali saran dan masukan dari masyarkat tentang berbagai hal termasuk memenangkan Pilkada.
4. Media Komunikasi Efektif
a. Mengetahui media komunikasi (sosial dan massa) yang paling banyak digunakan oleh masyarakat, misalnya spanduk, radio, selebaran dll
b. Mengukur tingkat intensitas media lokal
5. Isu-Isu Politik
a. Mengetahui tema kampanye yang diinginkan oleh masyarakat
b. Mengetahui masalah-masalah mendesak yang dibutuhkan masing-masing segmen sosial
c. Mengetahui berbagai usulan dari masyarakat tentang bagaimana seharusnya yang harus dilakukan oleh kandidat agar sukses dalam pilkada.
Metode Pengambilan Responden: Random Sampling
Metode pengambilan responden yang dilakukan adalah metode random sampling. Artinya tidak semua orang akan diwawancari tetapi survei ini hanya akan memilih sejumlah orang secara acak untuk diwawancarai. Seperti layaknya seorang dokter yang akan mengecek golongan darah seseorang, ia tidak perlu mengambil satu ember darah tetapi cukup satu tetes darah. Sampling juga sering dilakukan ibu-ibu ketika harus mencicipi rasa masakanya apakah masih kurang asin, kurang pedas dan sebagainya. Ibu-ibu tidak perlu memakan satu piring hanya untuk menguji rasa masakannya tetapi cukup dengan satu pucuk sendok. Pedagang beras di pasar juga cukup mengambil satu genggam beras untuk menentukan kualitas beras yang ada dalam satu karung.

Metode acak disini bukan berarti surveyor bisa memilih responden dengan suka-suka. Misalnya, surveyor memilih teman, tetangga atau keluarganya saja yang mudah untuk diwawancarai. Dalam metode acak ini ada berbagai kaidah dan teknik yang harus pahami dan dilakukan oleh surveyor. Metode acak yang sering digunakan dalam survei pemetaan politik ini adalah sampling acak berjenjang (multistage random sampling). Misalnya untuk survei di tingkat kabupaten, pertama surveyor harus mengacak beberapa kecamatan yang akan dipilih sebagai sampel. Setelah terpilih kecamatan, surveyor mengacak desa-desa yang akan dipilih sebagai sampel. Begitu seterusnya hingga mengacak rumah tangga yang akan dijadikan sampel. Untuk teknik mengacak, surveyor bisa menggunakan teknik sistematik random. Teknik ini digunakan, misalnya, untuk menentukan desa, RT atau rumah tangga yang terpilih sebagai sampel. Sedangkan untuk menentukan anggota rumah tangga yang terpilih sebagai responden bisa menggunakan metode Kishgrid.

Berapa jumlah sampel yang akan digunakan, hal ini ditergantung dari tingkat kesalahan (margin of error) diterapkan dalam survei. Tingkat kesalahan yang selama ini dianggap moderat adalah 1% hingga 5% poin. Semakin kecil MoE semakin besar pula responden yang dibutuhkan. Bila kita menggunakan margin of error +2.0% maka jumlah respondenya sebanyak 2.500 orang. Dalam prakteknya, untuk menentukan jumlah responden juga berhubungan dengan budget yang tersedia. Semakin banyak responden yang akan diwawancarai tentunya juga akan semakin besar dana yang dibutuhkan.

Dalam survei pemetaan politik Pilkada, yang dimaksud bisa menjadi responden adalah penduduk di wilayah tersebut yang memiliki hak pilih. Jadi populasi dari survei adalah pemilih. Hal ini perlu ditegaskan karena tidak semua penduduk adalah pemilih. Misalnya penduduk yang masih berusia 15 tahun adalah bukan pemilih. Dalam perundangan Indonesia, orang yang memiliki hak pilih adalah mereka yang sudah mencapai umur 17 tahun atau sudah menikah. Tidak peduli dia berprofesi sebagai ibu rumah tangga, pembantu rumah tangga atau pengangguran. Namun ada perkecualian untuk anggota militer dan polisi karena berdasarkan perundangan mereka tidak ikut memilih dalam politik.  

Contoh Hasi Survei
Berikut ini adalah contoh sebagian hasil Survei Pemetaan Politik yang telah dilakukan oleh Institut Survei Perilaku Politik (ISPP) di Kabupaten Tabalong, Kalimantan selatan.
- Survai dilakukan secara sampling acak berjenjang (multistages random sampling)
- Jumlah responden: 778 orang
- Margin of Error dari survai ini adalah +/- 3,5 persen pada tingkat kepercayaan 95 persen
- Wawancara dilakukan secara tatap muka dengan menggunakan kuesioner
- Kontrol kualitas dilakukan dengan spot chek

Tabel 1 (maaf tidak bisa nampak)

Tabel 1 menunjukan bahwa berdasarkan hasil survei, tingkat elektabilitas pasangan Rahman Ramsy-Muchlis adalah yang paling tinggi. Dengan mengetahui Tingkat Elektabilitas ini tentunya, pasangan calon bisa mengukur dan menentukan target peningkatan suaranya dalam jangka waktu tertentu. 


Tabel 2 (maaf tidak bisa nampak)
 
Tabel 3 (maaf tidak bisa nampak)

Tabel 2 menunjukkan distribusi pendukung dari masing-masing calon. Dari tabel 2 ini jelas tergambar peta dukungan pasangan calon di masing-masing kecamatan yang ada di Kabupaten Tabalong. Dengan informasi yang penting ini, pasangan calon bisa menyusun langkah-langkah yang harus di tempuh di masing-masing kecamatan. Di kecamatan yang masih kecil pendukungnya, kandidat dapat melakukan berbagai pendekatan ke masyarakat. Sementara di kecamatan yang sudah besar dukunganya, kandidat harus menjaga agar suara tidak berpindah.
Tabel 3 diatas menunjukan hasil survei tentang bagaimana sikap masyarakat terhadap pemberian barang atau uang yang biasa dilakukan dalam Pilkada. Dari hasil survei menunjukan bahwa masyarkat paling menyukai pemberian yang sifatnya bantuan sosial.

Tabel 4 (maaf tidak bisa nampak)

Tabel 3 menunjukan bahwa tidak ada perbedaan yang signifikan antara hasil survei ISPP dibanding dengan hasil resmi KPUD Tabalong.


Berita

Loading...